Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu DKMS di Linux ?

Apa itu DKMS di Linux

DKMS atau Dynamic Kernel Module Support adalah sistem yang memungkinkan modul kernel diskrit diperbarui tanpa perlu memodifikasi seluruh kernel. Ini adalah perangkat lunak gratis di bawah GPL v2 dan ditulis oleh Tim Teknik Linux Dell. DKMS awalnya dikembangkan untuk Dell Computer Corporation untuk mendistribusikan tambalan perangkat lunak kepada pelanggan mereka dengan cara yang terdefinisi dengan baik.

DKMS memiliki banyak manfaat bagi komunitas penyedia layanan Linux, misalnya:

  1. Dari sudut pandang pengembang driver, ini membantu dalam menambahkan driver yang belum ada di kernel dasar. Selain itu, pengembang driver yang diminta untuk menyediakan driver perangkat yang diperbarui untuk pengujian dan penggunaan umum pada berbagai macam kernel juga mendapat manfaat. Keuntungan lain dari DKMS adalah pengembang dapat menguji menjalankan kode driver mereka pada mesin yang berbeda. Bahkan, ini mempercepat proses pengembangan driver.
  2. Dari sudut pandang administrator sistem, DKMS menyederhanakan proses penginstalan pembaruan driver perangkat ke kernel aktif tanpa menambahkan perubahan apa pun ke dalamnya. Karenanya mereka tidak perlu menunggu kedatangan kernel baru.
  3. Perbaikan bug atau tambalan yang dipilih dapat diluncurkan di antara pembaruan ukuran besar.
  4. Perangkat keras baru yang memerlukan modifikasi dalam satu modul dapat dengan mudah diintegrasikan. Sekali lagi ini dapat dicapai tanpa sepenuhnya menguji kernel baru.

Apa yang akan kita bahas?

Panduan ini akan membahas berbagai istilah terkait kernel dan khususnya apa itu DKMS.

Tinjauan Singkat Terminologi

Apa itu kernel Linux?

Ini adalah bagian inti dari OS Linux. Ini adalah antarmuka utama antara proses yang berjalan pada OS dan perangkat kerasnya. Ini mengelola fungsi-fungsi utama seperti manajemen memori, manajemen proses, manajemen CPU, manajemen driver perangkat, dan panggilan Sistem dan manajemen keamanan.

Ruang Kernel

Kernel sebenarnya tersembunyi dari pengguna dan bekerja di areanya sendiri yang disebut Kernel Space. Pengguna berinteraksi dengan kernel menggunakan aplikasi pengguna seperti browser file, browser web, dll. Interaksi ini menggunakan konstruksi pemrograman khusus yang disebut System Call.

Kernel Source tree

Ia memiliki semua source code untuk kernel dan driver perangkat. Ini terdiri dari banyak direktori dan subdirektori seperti arch, block, crypto, include, init, lib, usr, dll.

Modul kernel Linux

Modul kernel Linux pada dasarnya adalah potongan kode. Ini dapat ditambahkan dan dihapus dari kernel sesuai kebutuhan. Mereka dapat built-in atau dapat dimuat. Modul kernel meningkatkan fungsi kernel tanpa memerlukan reboot sistem. Tidak seperti mikrokernel, di mana menambahkan komponen baru ke dalam kernel memerlukan konfigurasi dan pembuatan kernel baru, kita dapat memuat dan membongkar komponen atau modul OS saat runtime. Modul-modul ini adalah driver perangkat, sistem file, dll.

Setelah modul dimuat, itu seperti sepotong kode kernel. Ia memiliki hak dan tugas yang sama seperti kode kernel normal.

Definisi DKMS

Berikut kutipan definisi DKMS yang saya temukan di sini:

“DKMS adalah kerangka kerja di mana sumber driver perangkat dapat berada di luar pohon sumber kernel sehingga sangat mudah untuk membangun kembali modul saat Anda memutakhirkan kernel.”

Mari kita uraikan di atas. Sistem DKMS adalah pohon dari pohon kernel dasar di tanah. Ini berisi sumber modul dan binari modul yang dikompilasi. Sebagai hasil dari replikasi ini, modul tidak digabungkan ke kernel. (Meskipun modul tidak sepenuhnya dipisahkan).

Saya sendiri pertama kali menemukan konsep DKMS ketika saya membeli laptop HP dan menginstal Ubuntu 18.04 di atasnya. Semuanya bekerja dengan baik kecuali untuk wifi saya. Laptop saya tidak dapat menemukan adaptor wifi apa pun. Di Pengaturan, menu wifi menampilkan pesan "Tidak Ada Adaptor WiFi Ditemukan". Saya mulai mencari forum di internet dan menemukan banyak orang mengalami masalah yang sama. Saya menemukan banyak solusi yang menyarankan untuk menginstal file header, driver, dan paket lainnya.

Saya hanya membabi buta mengikuti panduan itu tanpa benar-benar tahu apa yang sebenarnya ingin mereka sampaikan. Bagaimanapun, panduan itu membantu saya, dan entah bagaimana saya mendapatkan wifi yang berfungsi. Tetapi masalahnya adalah setiap kali saya memperbarui sistem Ubuntu saya, masalah yang sama muncul, dan saya harus mengulangi langkah yang sama untuk mengkompilasi ulang driver yang diunduh. Juga, saya harus memperbaiki masalah sinyal rendah setiap kali setelah menginstal driver. Saya bahkan menginstal OS Windows, dan yang mengejutkan saya, Wifi benar-benar bekerja dengan sempurna. Tetapi saya harus menggunakan Ubuntu untuk pekerjaan saya. Jadi saya memutuskan untuk hidup dengan tambalan sementara yang saya dapatkan sebelumnya.

DKMS datang untuk membantu

Solusi baru-baru ini yang baru saja saya temukan yang tidak saya pedulikan di masa lalu menggunakan cara DKMS. Alih-alih menggunakan perintah make atau make install, DKMS melakukan tiga operasi pada kode sumber: add, build and install.

Menggunakan DKMS

Agar DKMS berfungsi, sumber modul harus ada di sistem tempat kita membangun modul, dan jalur lokasi harus seperti '/usr/src/<module>-<module-version>/' dan ingat ini adalah persyaratan pertama DKMS. Persyaratan lainnya adalah file bernama 'dkms.conf', yang akan memandu cara membangun dan menginstal modul. Dan hanya untuk menyebutkan, DKMS harus sudah diinstal pada sistem. Setelah semuanya siap, kita dapat menambahkan modul ke pohon DKMS.

HALIMINFO
HALIMINFO Haliminfo, platform informasi. tutorial, dan tips online seputar teknologi masa kini

Post a Comment for "Apa itu DKMS di Linux ?"