Iklan Billboard 970x250

Akhir dari Jejaring Sosial Google+

Iklan 728x90

Akhir dari Jejaring Sosial Google+


Akhir dari Jejaring Sosial Google+

Selama beberapa bulan terakhir, ada banyak diskusi mengenai Google Plus akan Ditutup. Kembali pada Oktober 2018, Google telah mengumumkan rencana untuk mengubah versi konsumen Google, dengan berbagai alasan di balik keputusan ini. Sementara basis pengguna tidak pernah sebesar pesaing besar lainnya, jaringan sosial Google jauh dari kosong. Akibatnya, pengumuman perusahaan tidak luput dari perhatian. Baru-baru ini, konsumen sudah mulai menerima email, secara resmi memberi tahu mereka tentang perubahan yang akan datang. Di artikel ini, kami akan membahas seluruh situasi dan menjelaskan jadwal penutupan Google.

Mengapa Google Plus ditutup? 

Sebagian besar berita mengaitkan Google Plus akan Ditutup dengan kerentanan keamanan API login. Sementara kejadian ini benar-benar terjadi, berpotensi memaparkan banyak data pribadi, itu bukan alasan utama mengapa Google menutup jejaring sosialnya. Bahkan, menonaktifkan Google API untuk login Google reguler, akan cukup untuk menyelesaikan masalah secara permanen. Sebagai gantinya, Google telah memutuskan untuk menghapus seluruh situs web, dengan semua akun pengguna dan komunitas.

Alasan yang sebenarnya untuk pilihan ini sederhana

mempertahankan jejaring sosial semacam itu melibatkan beberapa biaya yang signifikan dan banyak waktu. Google telah mengenali tantangan yang terlibat dalam memenuhi harapan konsumen. Namun, upaya yang diperlukan tidak dibenarkan karena penggunaan situs web yang relatif rendah.

Untuk alasan yang sama, kami juga dapat menganggap bahwa Google tidak menarik bagi pengiklan yang paling penting. Akibatnya, mendukung pengembangan dan biaya lain melalui pendapatan iklan juga bukan pilihan terbaik. Sebelum masuk ke detail dengan jadwal penutupan, mari kita lihat ikhtisar masalah privasi yang telah kami sebutkan sebelumnya.

Project Strobe

Bug Privasi Google Pertama Kembali pada Maret 2018, Google telah menemukan dan memperbaiki bug privasi yang memengaruhi API masuk Google. Masalah ini memungkinkan aplikasi pihak ketiga untuk mengakses informasi akun pribadi, tanpa diizinkan secara eksplisit oleh pengguna. Lebih tepatnya, informasi ini termasuk nama lengkap, jenis kelamin, pekerjaan, usia, dan alamat email. Meskipun tidak ada bukti bahwa ada pengembang yang menyadarinya dan memanfaatkan data, masuk akal untuk khawatir tentang hal itu.

Google memperkirakan bahwa bug tersebut melibatkan total 438 aplikasi dan hingga 500.000 akun Google. Untuk mengatasi beberapa masalah dalam ekosistem dan meningkatkan privasi, Google telah memulai Project Strobe. Dalam artikel blog asli, dibagikan pada 8 Oktober, perusahaan telah berbagi informasi tentang Google Plus akan Ditutup. Bersamaan dengan bug API login, artikel ini juga menjelaskan alasan di balik penutupan situs web, yang telah kami bahas sebelumnya. Pada saat itu, Google berencana untuk melakukan ini pada Agustus 2019, yang kita tahu tidak lagi benar. Namun, kami juga dapat melihat bahwa penonaktifan hanya akan memengaruhi sisi konsumen, sehingga tetap aktif untuk akun G Suite. Jika Anda tertarik, Anda dapat menemukan beberapa wawasan di bawah ini. Mempercepat

Perubahan

Bug Privasi Kedua Pembaruan Google yang lebih baru telah mengganggu fungsi satu API masuk, yang sekali lagi membawa risiko keamanan potensial. Masalah telah muncul pada bulan November, dan Google berhasil menyelesaikannya dalam satu minggu. Karena informasi telah sampai ke publik hanya setelah implementasi patch, kecil kemungkinan pengembang mana pun memanfaatkan bug ini. Namun, perusahaan khawatir tentang kemungkinan ini terjadi lagi, sehingga mereka mempercepat Google Plus akan Ditutup. Google mengatakan bahwa data hingga 52,5 juta akun berisiko bocor.

Untuk beberapa informasi terperinci, Anda dapat melihat daftar bidang yang berpotensi terbuka dari halaman pengembangan. Sebagai gantinya, dari Google Blog, Anda dapat melihat komunikasi resmi dengan semua detail. Kapan Google Plus akan Ditutup Terjadi? Pada 28 Januari, Google telah mulai mengirim email dengan detail penutupan. Beberapa hari kemudian, versi mobile dan desktop dari situs web tersebut mulai menunjukkan spanduk untuk menginformasikan semua pengguna. Seperti yang telah kami sebutkan, rencana awal adalah menjadwalkan Google Plus akan Ditutup untuk Agustus 2019. Namun, masalah keamanan baru telah memaksa Google untuk mempercepat proses. Akibatnya, API login hanya akan berfungsi hingga 7 Maret, sedangkan hari terakhir situs web adalah 2 April.

Selain itu, Anda akan melihat beberapa kegagalan intermiten, untuk mendorong Anda meninggalkan platform sesegera mungkin. Kegagalan ini telah dimulai pada 28 Januari, dengan penonaktifan sementara pemberitahuan push. Saat ini, tidak jelas efek lain apa yang dapat kita harapkan dalam beberapa minggu mendatang. Namun, kami tahu bahwa mulai 4 Februari, Anda tidak akan dapat membuat profil, halaman, atau komunitas baru.

Google Takeout

Ekspor Data Google Anda Untuk membantu beralih ke platform lain, Google telah menyediakan alat untuk mengekspor data Google Anda. Anda dapat menemukan tautan di bawah ini, dan kami sarankan untuk membaca panduan resmi untuk semua instruksi. Mulai dari awal Maret, alat ini akan mendapatkan beberapa fungsi tambahan, sehingga Anda akan dapat mengunduh lebih banyak konten. Terlepas dari ini, Google juga menawarkan beberapa rekomendasi, untuk merampingkan proses. Jika Anda tertarik, periksa halaman ini.
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

2 comments

  1. Mantep informasinya, makasih gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke gan sama - sama, jangan lupa share ya . . .

      Delete

Post a Comment

Iklan Tengah Post

get more nice stuff
in your inbox

instantly by Subscribing to us. So you will get email everytime we post something new here

Contact Form

Name

Email *

Message *